Skip to main content

cinta untukmu Dirasah Asanid

بسم الله الرحمن الرحيم




bermulalah kisahku bersama DIRASAH ASANID..pertama kali aku memandang asanid, aku lihat dia adalah seorang yang sopan, segak, lembut tutur katanya. pre-judge.hehe . lelaki ini baru aku kenali ketika mula-mula aku menjejakkan kaki ke alam baru, semester ke-6 di UM.. 

"asan!" panggilku.. lantas dia menoleh. aku katakan padanya, "asan, kenapa semester ini aku baru jumpa kau? bukan sepatutnya kau aku jumpa sejak awal-awal lagi? kau ke mana? tak kan kau asyik sembunyi ja dalam bilik mesyuarat tu, tak keluar, tak tunjuk muka. hujung-hujung pengajian aku, kau baru muncul."

Asanid tersenyum-senyum memandangku. Wajah kacaknya meruntun hatiku. kulitnya bersih, janggut sejemputnya menghiasi wajah yang putih bersih itu. Sekali pandang,  kehandsoman Asanid  aku lihat seiras wajahnya dengan Ashraf Muslim. Lembut senyumnya, lembut perawakannya, lebih2 lagi sangat menghormati wanita. 

Hampir tujuh minggu aku bersama Asanid di dalam bilik kelas ku. Aku lihat dia seorang pelajar yang rajin. Soalan-soalan yang dilontarkan semasa dalam pembelajaran, seperti mengurut-ngurut otak, ligat membuat semua orang berfikir panjang. Asanid gemar menimbulkan spekulasi-spekulasi yang yang mungkin terjadi, bagaimana jika begini, dan bagaimana jika begitu? 

Asanid seorang yang aktif didalam kelas. Walaupun si  kacak ini gemar bertanya dan berjawab soalan dengan pensyarah-pensyarah, beliau tidak pernah tunjuk kerek  atau berlagak bagus kepada kami, biarpun memang diakui beliaulah pelajar yang menunjukkan performance yang baik, dan boleh dikatakan teladan terbaik untuk kami.. 

semalam aku mendapat khabar berita, Asanid ditimpa kemalangan dan menghembuskan nafas yang terakhirnya ketika dalam perjalanan ke Pusat Perubatan Universiti Malaya. Aku mendapat khabar beliau ketika Takhrij, sahabat kami yang membonceng beliau menghubungiku. Jarh dan Ta'dil juga turut bersama mereka. Takhrij sengaja mendahulukan aku selepas menghubungi keluarga Asanid. Mungkin kerana lewat ini beliau mendapati kami sering bersama mengulang kaji.  Lantas aku menyebarkan khabar sedih itu kepada teman-teman kelas aku yang lain..

20 minit telah berlalu. kini aku berada di PPUM. Aku terus menuju ke 'KECEMASAN' untuk mencari daftar Asanid. Asanid berada di wad bernombor 13 bersama tubuhnya yang terkulai layu. Dalam hatiku, "Asanid......kenapa kau terlalu awal meninggalkan aku?? Tugasan-tugasan assignment  kita masih belum selesai lagi.. Asanid.. Damailah engkau disana..." Aku menahan esak tangisku didalam hati. 

Aku duduk didepan bilik yang menempatkan Asanid. Diatas kerusi kusyen yang lembut, aku rasakan keras. aku sangat sedih atas kejadian yang menimpa hari itu. Sahabatku, Asanid yang kusayangi langsung pergi dan meninggalkan aku selama-lamanya..

satu jam telah berlalu.. aku masih duduk di atas kerusi yang 'keras' itu bersama Jarh dan juga Ta'dil. aku lihat, 21 orang classmate aku sedang berkerumun di kaunter KECEMASAN. lalu aku menghampiri mereka dan membawa mereka 'bertemu' dengan Asanid. aku lihat wajah mereka semuanya. Kelihatan jelas di wajah mereka semua sedang dirundung sayu.. seperti kehilangan MH370, tapi lebih teruk lagi. 

Alhamdulillah,  hari jumaat 28 mac 2014 pada jam tepat 3 petang, Asanid selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam di kampung halamannya.. aku sempat bertanya khabar dengan seluruh keluarga Asanid yang ada disana. Mereka sangat tabah dengan ujian yang menimpa. Aku sangat cemburu dengan redha mereka menerima ujian itu. 


CERITA REKAAN SEMATA-MATA. TIADA KENA-MENGENA DENGAN YANG HIDUP ATAU YANG TELAH MENINGGAL DUNIA. :D

sebenarnya DIRASAH ASANID subjek paling killer semester ni. release tension jap, melayan 'handsome' dia. hahaha






Post a Comment

Popular posts from this blog

TRIBUNAL PENGGUNA - Procedure Tuntutan

Tips Mudah Lajukan LAPTOP!

Tambang Murah KL-Putrajaya

Kota Raya-Storm Galaxy Ent PENIPU!

Speed up your Laptop* RAM Booster